Friday, April 30, 2021

Buku Jangan Bersedih : La Tahzan




Bismillahirrahmanirrahim, 

Alhamdulillah, dalam Ramadhan ni, saya mula membaca buku semula. Susah juga nak disiplin membaca ni. Anak sebenarnya bukan alasan sebenarnya. Bagi diri saya, yang buat saya lambat membaca ni, adalah...asal membaca je rasa nak menulis. Tapi bukanlah ada masa sangat nak menulis ni hehe.. 

So, saya akan highlight point yang saya rasa sangat menarik. Tulis ke tak tulis, kira belakang. Sebenarnya yang pentingnya adalah diri kita sendiri dulu. Bila kita dapat ilmu, sibuk sangat nak share balik pada orang padahal diri sendiri belum apply pun. Hehe... eh, ni tak kata kat orang. Ku kata diri ku sendiri. 

Baik, ini buku yang sedang saya baca. La Tahzan, Jangan Bersedih. 

Serius..dulu buku ni saya pandang sebelah mata dan tak terasa nak beli pun sampailah satu masa, banyak cabaram saya hadapi sampai rasa tak tertanggung. Waktu tu kak Adilah Bushro advice saya baca buku ni. 

Waktu yang sama, Syuhairah Hamzah juga suruh saya baca buku The 7 Habits of Highly Effective People. Tapi mentaliti waktu tu, mentaliti miskin lagi. Disebabkan time tu saya rasa duit lagi baik buat bayar ke lain, saya tak beli pun. Alhamdulillah, advice diorang tu saya ingat. 

Tak lama, saya jumpa buku ni di rak buku di kedai buku berdekatan. Harga buku La Tahzan ni tak mahal mana pun. Allahu syukur! Dan kebetulan time tu, walaupun ada mentaliti miskin, ada selit juga sikit rasa nak berubah maka pejam mata dan beli aje. 

Tapi, nak jadi cerita, tak selak pun buku ni sampailah sekarang ni...sekarang yang fasa hidup saya tenang walau apa pun status kewangan, pekerjaan, kekeluargaan dll semua tu. 

Dan saya menyesal sebab tak baca lebih awal....

Tau kenapa menyesal?

Sebab hikmah yang saya temukan dalam buku ni, saya jumpa dengan susah payah dengan cara lain. Misal katalah tempohari saya baca buku ini dengan benar, saya tak perlu dah belit-belit belajar sana sini, tunggu depan phone dan belajar ilmu tu dari orang tertentu.

Tapi, tak apa je... sebab ini jalan yang ALLAH dah aturkan dalam hidup saya. Saya redha dengan semua tu, in syaa ALLAH. 

Buku ni ada 281 subtopik. 

Topik pertama adalah RENUNGKANLAH DAN BERSYUKURLAH

Topik ini yang saya hayati dengan benar bila berguru secara maya. Dia memang akan jadi anchor dalam mendapat kebahagiaan. Maksud saya, kalau tak Apa pointnya? Nantilah saya share lagi dalam post lain. 

Topik kedua tajuknya YANG LALU, BIARLAH BERLALU

Dan sungguh, dalam belajar ilmu peningkatan diri tu, antara yang saya belajar untuk lepaskan masa lalu. Ini pun penting sebab ramai orang sekarang tak bahagia sebab bawa masa lalu dalam kehidupan sekarang. 

Topik ketiga pula HARI INI MILIK ANDA

Lebih dahsyat bila orang yang bawa masa lalunya, kemudian risau pula masa depan sampai dia lupa dia ada hari ini untuk hidup. 

Menarik kan?

Bagi saya, penulis (Dr 'Aidh Abdullah Al-Qarni) telah membantu mereka yang buat kelas pembangunan diri ni dengan baik. Beliau point out the subject dan mereka ini kembangkan supaya masyarakat hadam. Masya ALLAH. 

Sebelum saya tutup penulisan ini, sekadar nak selit satu soalan. Adakah kalian punya masa untuk membaca? Nak tak selami lagi isi buku ni?
 

Sunday, December 20, 2020

Dengki Pada Orang Lain Hanya Menyakiti Hati Sendiri

Bismillah,




 Dengki ni, sesuatu yang meletihkan betul tak? 

But still, ramai yang selalu je dengki ntah kenapa... 

Kalaupun kita dengki, ia tetap takkan mengurangkan rezeki/kelebihan seseorang tu. Sebab Allah dah atur rezeki orang tu begitu. Dengki kita tak akan mengurangkan apa yang ada pada orang. 

Betul, boleh je kita nak sekat dengan perbuatan jahat tapi kita boleh bahagia ke dengan jadi jahat? Lagipun, siapa kita yang nak sekat rezeki orang tu? Kerja bagi rezeki ni adalah kerja Tuhan. Kita kena ingat, kita ini makhluk saja... 

Dah jadi fitrah dah, jika kita ada emosi negatif, kita tak kan bahagia. Kita mungkin boleh gembira, tapi gembira tu palsu saja pun... 



Didiklah hati dengan sifat yang mulia. Belajar bersyukur dengan rezeki orang lain. Doakan kelebihan yang dia dapati itu dapat membawa dia lebih dekat dengan Allah. 

Hayati hadis ini : 

Daripada Abi Darda’ RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda:

مَا مِنْ عَبْدٍ مُسْلِمٍ يَدْعُو لِأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ، إِلَّا قَالَ الْمَلَكُ: وَلَكَ بِمِثْلٍ

Maksudnya: “Tidak ada seorang hamba yang muslim apabila berdoa kepada saudaranya yang berjauhan (tanpa pengetahuannya), melainkan malaikat berkata kepadanya: dan bagi kamu sepertinya (seperti yang didoakan)”. [Riwayat Muslim (4912)]

Daripada Safwan bin Abdillah RA, bahawa Nabi SAW bersabda:

دَعْوَةُ الْمَرْءِ الْمُسْلِمِ لأَخِيهِ بِظَهْرِ الْغَيْبِ مُسْتَجَابَةٌ، عِنْدَ رَأْسِهِ مَلَكٌ مُوَكَّلٌ كُلَّمَا دَعَا لأَخِيهِ بِخَيْرٍ، قَالَ الْمَلَكُ الْمُوَكَّلُ بِهِ: آمِينَ وَلَكَ بِمِثْلٍ

Maksudnya: “Doa seseorang muslim untuk saudaranya secara berjauhan (tanpa pengetahuannya) adalah mustajab. Di kepalanya (yang berdoa) terdapat malaikat yang diwakilkan kepadanya, setiap kali dia berdoa kepada saudaranya dengan kebaikan maka malaikat yang diwakilkan itu akan berkata: Amin dan bagi engkau seperti itu juga (sama seperti apa yang didoakan itu)”. [Riwayat Muslim (4914)]


Sebaiknya, selalulah berdoa untuk diri kita dan yang di sekitar kita daripada sibuk berdengki kepada orang lain... 

Firman Allah SWT:

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ ۖ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ ۖ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

Maksudnya: “Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul”. [al-Baqarah:186]